Archive for October, 2005

h1

9W 5D, 1st Visit

October 4, 2005

BB = 116 lb
Urine = Normal
Tekanan Darah = 117/70
Jantung bayi = 140

OB/G = dr Karyn Fawler
Nurse = Sherley
Namanya visit pertama, deg2an dong, seperti apa. Pertama datang disuruh tampung urine dan dipesenin selalu begitu setiap visit tanpa diminta. Okie dokie…
Pas nimbang badan, sama sekali gag ada kenaikan sejak pertama tau hamil. Bersyukur gag turun disebabkan mabuk berat itu.

Di dalam sama nurse masih juga di test pake test-pack. “So now you are sure that you are pregnant” heuheu.. tau aja lu. Karena ternyata aku ini masih gag percaya a;at (walopun udah 2) dan gag pede juga kalo hamil (walopun dah mabuk 7 keliling).

Kemudian mengisi banyak form, termasuk rencana breastfeeding. Pada intinya juga mencatat riwayat penyakit sejak kecil dan penyakit saudara/turunan. Yang jelas sih yang inget saja. Kalo lupa mo gimana lagi, termasuk chiken pox, pernah gag ya? hmmm

Aku juga menandatangani beberapa kesediaan pengambilan darah untuk test HIV, diabet, hepatitis, rubella, dan satu lagi lupa.

Menghitung EDD (Estimated Date of Delivery), DD nya jatuh pada May, 4 2006. Tepat seperti yang aku itung di rumah.

Selain itu juga dikasih banyak brosur related dengan kehamilan. Dan sebuah majalah yang berisi foto2 berwarna pertumbuhan janin dalam perut. AMAZE me.. really amaze me.. subhanallah…
Dilanjutkan oleh dokter Fawler, sedikit konsultasi, kemudian siap2 USG transvaginal. Euuuh… ngeri juga ya.. untung dah pernah papsmear. hehhe…

Saat USG ini ternyata bayi gag bisa kelihatan. Yang ada hanya uterus. Dokter sampe bingung dan hampir merkomendasikan aku ke RS untuk alat yang lebih canggih. Syukur akhirnya ketemu bayinya. Ngumpet ya nak 🙂
Nampak denyut jantung kelap kelip mengangumkan. Dan ukuran janin pun alhamdulillah sesuai standar.

9W 5D Sonography

-Next Visit: 11/1
-Dapet prescription untuk penawar mabuk

Advertisements
h1

Nausiated

October 1, 2005

Q: Sudah mual2?
A: Gaaa..

Q: Mabuk?
A: Alhamdulillah ga..

Duuh terima kasih perhatiannya heuheue.. pada minggu ke-6 sampai ke-14 aku merasakan juga yang namanya mabuk, mabuk berat. Persis seperti mabuk perjalanan. Mabuk 7 keliling, abis 7 botol kali nih hahaha… (bisa ketawa karena posting ini pada minggu ke 16 :p)

Mual. Pusing. Gag seger. Lemes. Mau jalan2, katanya menghirup udara segar. Boro2 ya… nungging di tempat tidur itu rasanya posisi paling menolong. Melangkah ke luar rumah, kepala rasanya berdenging kosong. Weleh weleeehhh…
Bertambah parah dengan: gag kuat nyium bau dapur dan masakan. Bau dapur sebangsa bau asap kompor, bahkan melihat kompor pun aku eneg. Mencium bau nasi, ya Allah.., bisa gini ya. Selera makan hilang entah kemana. Jadi boro2 masak ya, mikirin mau masak saja udah mual. Heh…
Kalo udah begitu, mood swing ikut nimbrung, emosi rasanya berputar2. Muka maunya ditekuk mulu.
Gag ada dandan, walopun biasanya gag dandan, yang ini bener2 membuat aku malas… malas ngapa2in. Maunya diam seperti patung melungker di kasur.
Nah, bener2 hebat kan?

Kasian juga mas, bukannya dimasakin seperti biasanya, yang ada dikasih cemberut dan ikut bingung mesti ngapain. heheheh.. but you help me much. Cuddling salah satu yang membuatku nyaman.

Syukur muntahnya gag setiap hari. Kecuali ketika mualnya on-peak. hihii… Habis muntah aga2 plong beberapa menit 😦 Duuuh… rasanya menjadi orang paling sengsara di dunia. Memikirkan diri sendiri yang kleyengan dan memikirkan bayi yang takutnya kurang nutrisi. (mas sih udah gag dipikirin nih ;))).
“Ambil nak.. ambil saja semua yang kau butuhkan dari persediaan di tubuhku” itu ratapanku. Heueheu.. kek anak tiri gini :d

Ternyata.. ketika mualku berkurang, aku baru mengetahui, banyak mereka yang lebih parah dariku. Sampai perlu infus dan bedrest di rumah sakit.

It’s not easy being a mother