h1

Nausiated

October 1, 2005

Q: Sudah mual2?
A: Gaaa..

Q: Mabuk?
A: Alhamdulillah ga..

Duuh terima kasih perhatiannya heuheue.. pada minggu ke-6 sampai ke-14 aku merasakan juga yang namanya mabuk, mabuk berat. Persis seperti mabuk perjalanan. Mabuk 7 keliling, abis 7 botol kali nih hahaha… (bisa ketawa karena posting ini pada minggu ke 16 :p)

Mual. Pusing. Gag seger. Lemes. Mau jalan2, katanya menghirup udara segar. Boro2 ya… nungging di tempat tidur itu rasanya posisi paling menolong. Melangkah ke luar rumah, kepala rasanya berdenging kosong. Weleh weleeehhh…
Bertambah parah dengan: gag kuat nyium bau dapur dan masakan. Bau dapur sebangsa bau asap kompor, bahkan melihat kompor pun aku eneg. Mencium bau nasi, ya Allah.., bisa gini ya. Selera makan hilang entah kemana. Jadi boro2 masak ya, mikirin mau masak saja udah mual. Heh…
Kalo udah begitu, mood swing ikut nimbrung, emosi rasanya berputar2. Muka maunya ditekuk mulu.
Gag ada dandan, walopun biasanya gag dandan, yang ini bener2 membuat aku malas… malas ngapa2in. Maunya diam seperti patung melungker di kasur.
Nah, bener2 hebat kan?

Kasian juga mas, bukannya dimasakin seperti biasanya, yang ada dikasih cemberut dan ikut bingung mesti ngapain. heheheh.. but you help me much. Cuddling salah satu yang membuatku nyaman.

Syukur muntahnya gag setiap hari. Kecuali ketika mualnya on-peak. hihii… Habis muntah aga2 plong beberapa menit 😦 Duuuh… rasanya menjadi orang paling sengsara di dunia. Memikirkan diri sendiri yang kleyengan dan memikirkan bayi yang takutnya kurang nutrisi. (mas sih udah gag dipikirin nih ;))).
“Ambil nak.. ambil saja semua yang kau butuhkan dari persediaan di tubuhku” itu ratapanku. Heueheu.. kek anak tiri gini :d

Ternyata.. ketika mualku berkurang, aku baru mengetahui, banyak mereka yang lebih parah dariku. Sampai perlu infus dan bedrest di rumah sakit.

It’s not easy being a mother

h1

Pregnant?

September 4, 2005

Bulan lalu diam2 aku masukin test-pack kemasan 2 buah ke dalam shopping chart. Seperti biasa, mas gag akan tau kalo pas bayar, heheh… *maaph ya mas, gag mau ribut2 dulu sih :p
Kenapa, udah telat ya? Gaaa.. gag juga. Pengen aja. Biasa, namanya firasat kerasanya belakangan. :p
Test pack pertama dipake beberapa hari kemudian, ketika periodku telat beberapa jam. Hahaha.. niat banget, buang2 test-pack.

Period berikutnya aku gag peduli lagi ama test-pack. Lagian pas hari periodku, emang ada spotting persis mau period. Aku juga seperti biasa gag merasakan tanda apa2 sebelum period. Lurus sajaaa… Kiat pergi ke mastercard picnic, terus aku ikutan tarik tambang di acara 17-an, terus ke bengkel untuk ganti olie dan dilanjutkan ke rumahnya Mbak Arie untuk bikin brownies dan bala2, eh bakwan kali ya.. karena pake udang dan santan. Sampe ternyata diperhatiin si spotting teh gag berlanjut ke bleeding (syerem). Wah wah aku dah mulai kedip2 nih. Sampe kemudian aku kena batuk pilek mayan parah dan pengen minum obat namun hawatir hamil tea. Kan takut2 gitu hamil minum obat.

Ahirna si test-pack sisa itu kepake juga. Di sebuah pagi dengan hidung mampet, kepala pusing, dan mata masih ngantuk. Udah siang sebenerna, mas aja udah pergi ngantor. Karena sakit saja aku bangun siang. Daaan.. eh, nyangkut ya.. garisnya jadi dua. Yipieee… eh gag ding, gag sampe girang yang ada malah bengong2. Hamil ya….

Alhamdulillah, aku dan mas tentu bahagia. Senyum2 dan membayangkan what next. Sibuk tentunya.. ngecheck insurance.. janjian sama dokter yang ternyata baru nerima setelah 5 minggu terlambat. Aiiiih geuleuh deh ah…

Dan satu lagi, rencana mau drive ribuan mile ke Yellowstone pada liburan labor day minggu ini batal. Maaph ya kel. de Kamila… terima kasih atas pengertiannya.

-1st visit: 10/4